Thursday, November 10, 2016

Berubah atau Mengubah?

Assalamualaikum

baru lepas fasa CABARAN 40 HARI bulan lepas.

Alhamdulillah berjaya istiqamah dgn jayanya. dan baru berani nk cerita dalam blog. benda dah jadi & dah boleh buat baru la boleh cerita kan. kot kot la ada yg baca nie (ada ke?? hahaha perasan) nak try jugak cara yg tak seberapa nie.

alkisahnya mcm nie...masa awal tahun haritu masuk group agen utk jual jubah jubah nie. jujurnya cakap masa 3 bulan awal tu streess sbb jualan kurang sangat. ada pn sebulan 3 4 helai ja. so rasa mcm stress teramat sangat. sanggup google cari ilmu bagai mcm mana nk tingkatkan hasil jualan.

satu hari tu terbukak satu petikan ceramah. lepas tu baca plak petikan whatsapp group. dedua isi kandungan hampir sama.

"KEJARLAH AKHIRAT INSYAALLAH DUNIA AKAN MENGEJAR KAMU" 

terdiam sekejap then pikir apa yg aku buat salah & tak kena sebenarnya smpi rasa mcm rezeki tersekat sempit sendat sangat nie. kebetulan pulak time tu 'ribut taufan' kerap pulak jadi.

rasa mcm ya Allah sempitnya hidup nie. apa yg tak kena sebenarnya.

lepas dua tiga hari pikir, rasa mcm nk cabar diri seniri pebetul balik mana yg lompong kosong rosak.

tetiba dalam otak ligat pikir.....

"BILA MANA SMPI SATU MASA HATI RASA TAK TENANG SANGAT. FIKIRAN SELALU CELARU SERABUT. HATI SELALU BOLAK BALIK. 

TIME TU SETAN PALING SERONOK SEBAB TIME TU PALING SESUAI NAK JAHANAMKAN JIWA MANUSIA."

pesan pensyarah masa study dulu...

"bila manakau rasa tersungkur trduduk trjelepuk...balik la ke jalan asal memula kau mula dulu..."

Subhanallah....bila ingatongat balik banyak rupanya yg aku tinggalkn. banyak yg aku biar kosong lama. kalut uruskn itu ini smpikn abaikn bnda yg wajib aku buat dulu.

aku amik keputusan samada utk MENGUBAH @ BERUBAH

aku pilih aku nk berubah. sbb apa bukan mengubah ke jalan asal yg lama? sbb aku tau jalan lama tu indah tapi masih byk lompong busuk cela yg aku tutup yg aku seniri tak nak hidu.

hari nie...aku berubah demi sbb nk jadi lebih baik dr semalam.

apa yg aku ubah?

TARGET CABARAN 40 HARI 
~@ SOLAT AWAL WAKTU 
~@ BACA QURAN SETIAP PAGI 
~@ ISTIGFAR 1000 x SEHARI (kalo trlepas esoknya tu aku ganti denda double) 

Alhamdulillah hasil yg aku dapat aku tak trlampau brharap pd apa yg aku jual. aku yakin rezeki Allah ada d mana mana.

dan betoila..kejarlah akhirat maka dunia akan kejar kita. yg aku nmpk kalo sehari tu aku lg byk istigfar lg bnyak rasa tawakal aku pd Pemberi Rezeki. aku dah smpi satu tahap tk kisah pn kalo brmggu mggu tak dak org beli. yg aku tau sekali ada buyer dia beli borong.

Allah....nikmat mana lagi mahu aku dustakan?

notakaki : skrg tgh cabar diri tambah extra saham utk akhirat. cara yg aku buat utk pastikn segala apa yg aku plan tak sehangat taik itik so aku beli 1 buku nota kecik khas utk catat apa yg aku dah buat & belum. mmg kena jujur & ikhlas masa menanda. jgn sbbkn nk nmpk elok comey dlm buku tanda betoi ja semua. dlm buku boleh la tipu tapi pada yg ats tu boleh ka tipu? hahahah......next pnya cabaran byk sikit so rasa mcm tak ckup masa plak 24 jam. walaupun simple tp sementara nk biasa tu alahaiiii sgt rasa......

Again....


Assalamualaikum

rindunya nk brcerita. banyak benda yg jadi kebelakangan nie. salah satu nya kes batu api.

ingat kan diam lama dah elok rupanya ada lagi.

Allah....dua kali dah kena. nampak sgt kebodohan bila kena brkali kali.

kesimpulan nya tak yah la pecayakan sesapa lagi dah.

kadang kita nie ckp bnda lain yg tak dak kaitan pn tp d putaq belit alam kn benda tu smpi jd kontroversi.

tapi ok la Allah tunjuk cepat.

orang orang yg jadi duri dalam daging nie tak leh nk d smpan lama lama. kang jadi racun payah last last makan diri.

notakaki : utk yg suka menyampaiakn cerita tokok tambah tu terima kasih banyak banyak nah.....

Friday, November 04, 2016

Hutang DHUHA

*HUTANG DHUHA*

Maaf panjang sikit tapi jangan tak baca... RUGI

Baca sampai habis tau.

Satu ilmu yang saya baru tahu yang  saya rasa terpanggil untuk berkongsi  dengan anda adalah ilmu tentang solat dhuha.

Seorang Ustaz dari Indonesia yang bernama Ustaz Yusuf Mansur sangat memperjuangkan dan membudayakan kelebihan dan manfaat melakukan solat dhuha dan sedekah di negaranya.

Didalam bukunya bertajuk “ Undang saja Allah; Belajar Syukur, Belajar Yakin” beliau memperkenalkan konsep “ Hutang 2 Rakaat Dhuha”.

Di dalam buku tersebut beliau membahaskan konsep bahawa *kita sudah terlalu banyak berhutang dengan Allah* sebenarnya.

  Kerana kita terlupa untuk “membayar” bayaran kerana kita memakai mata, tangan, kaki, jantung serta organ kita yang lain kepada Allah.

Oleh kerana Allah tahu bahawa kita tidak akan mampu membayar semua nikmat tersebut menggunakan wang, oleh itu Dia dengan kasih sayangnya mensyaratkan bahawa solat sunat dhuha 2 rakaat sebagai bayarannya.

Seperti yang tercatat di satu hadis “  

*Pada setiap manusia terdapat tiga ratus empat puluh sendi. Setiap satu sendi harus disedekahi olehnya. Para sahabat bertanya, ‘ siapakah yang sanggup melakukannya wahai Rasulullah? 

Rasulullah bersabda, jika terdapat kotoran dimasjid, tutuplah dengan tanah ( buang dan bersihkan), dan jika ada sesuatu yang merintangi jalanan, jauhkanlah. Jika engkau tidak sanggup melakukannya maka solat dhuha dua rakaat sebagai gantinya bagimu”*(HR. Imam Ahmad)

Dan menurut riwayat yang lain, “ Setiap pagi semua anggota badan masing-masing dari kalian wajib disedekahi. Setiap kali tasbih adalah sedekah.

Setiap kali tahmid adalah sedekah. Setiap kali tahlil adalah sedekah. Setiap kali takbir adalah sedekah. Amar ma’ruf dan nahi mungkar adalah sedekah. Semuanya terpenuhi dengan dua rakaat solat dhuha.” ( HR. Muslim ).

Melalui hadis diatas, semakin jelas kepada kita bahawa kita sudah banyak berhutang kepada Allah selama ini rupanya. Ada diantara kita yang berumur 20, 30 malah mungkin 50 tahun, akan tetapi baru tahu akan hal ini. 

Kita baru tahu yang kita sedang berhutang sebenarnya. Bahkan ini baru hutang dhuha, belum lagi dikira hutang solat wajib, hutang zakat, juga hutang yang lain-lainnya.  Pasti sangat banyak kiraannya.

Jika setahun kita berhutang dhuha 2 rakaat, jika dikira agak –agak berapa rakaat yang perlu kita bayar?  Jika setiap tahun mengandungi 365 hari di darab dengan 2 rakaat dhuha yang ditinggalkan, jumlah hutang  dhuha kita pada Allah  setahun adalah 730 rakaat. Maka jika 10 tahun adalah 7300. Masha Allah.

Bagaimana pula jika 20 atau 30 tahun? Sungguh banyaklah bukan?.

Persoalannya disini, adakah betul kita harus membayar hutang hutang tersebut? Jika ya, bagaimanakah cara mahu membuatnya?.

Untuk menjawab persoalan tersebut, saya ingin berkongsi apa yang diceritakan ustaz Yusuf Mansur didalam buku tersebut tentang hal ini.

Seorang pekerja kerajaan telah datang bertemunya selepas beliau menyampakan satu ceramah dan pekerja tersebut menceritakan bahawa dia terkena satu musibah.

Wang tabungan yang sudah dikumpul selama setahun telah hilang kerana dicuri. Agak banyak jumlahnya. Dia sangat tertekan dengan hal tersebut dan pergi menemui Ustaz Yusuf Mansur.Ustaz dengan pantas bertanya, “ Ada mengamalkan solat dhuha tak selama ini?” kemudian pekerja itu menjawab bahawa dia tidak atau kalau lakukan pun agak jarang sekali. Kemudian secara langsung ustaz menjawab, “ Patutlah Allah mengambil ( melalui pencuri)  duit tersebut, diambil Allah wang tersebut untuk “bayar” hutang rupanya”. Begitu juga kalau berbisnes atau berniaga, setelah sekian lama berniaga, namun kita masih tak dapat membuat simpanan, itu mungkin kerana kita tidak berdhuha selama ini.

Berbalik kepada persoalan bagaimanakah kita ingin membayar hutang-hutang dhuha kita itu, adakah kita perlu bersolat sunat dhuha tanpa henti supaya hutang-hutang kita terbayar?
Adakah kita perlu bersedekah supaya hutang kita itu dilunasi?. Anda rasa bagaimana? Mengikut cadangan Ustaz Yusuf Mansur didalam buku tersebut dia ada berkongsi sedikit tips dan cara bagaimana kita boleh membayar hutang- hutang Dhuha kita.

Seseorang bernama Saifullah telah menghantar satu smskepada ustaz :

“ Ustaz, saya baru terbaca tentang hutang dhuha di program Dhuha Coffee ustaz. Saya termasuk orang yang mempunyai hutang dhuha dengan Allah. Saya kini berumur 34 tahun 2 bulan. Ertinya jika saya akil baligh umur 10 tahun, saya sudah berhutang 24 tahun. Dalam sekitar 8,760 hari itu saya berhutang 17,520 rakaat. Mungkin ini sebabnya saya merasakan hidup saya kurang diberkati. Sekarang bagaimanakah saya mahu melunasinya? Wassalam”

Antara tips ustaz yang sangat menarik dan relevan untuk diaplikasikan adalah melalui *menyeru orang lain juga untuk berdhuha*. Ya, ceritakan juga akan konsep hutang dhuha ini kepada sebanyak mungkin orang yang anda kenal. Dengan cara ini sahajalah hutang-hutang anda mampu dilunasi kerana setiap kali orang lain berbuat kebaikan yang mereka dapat inspirasi melalui anda, secara langsung anda akan mendapat pahala. Kebaikan dan amalan yang mereka lakukan secara langsung akan menjadi saham pahala anda juga.

Namun, pasti akan ada yang bertanya, “ Tetapi bukan semua pandai untuk menceritakan perkara- perkara sebegini kepada orang lain”. Pasti akan terdetik difikiran, sesetengah antara kalian. 
Jika anda tidak mampu menceritakan akan tentang konsep hutang dhuha, apa kata anda mulai dengan mengajak orang berdhuha mengikut keadaan dan tahap yang anda selesa.

Jika anda ada Blog atau Facebook, WhatsApp, Telegram, Wechat dan sebagainya, cuba menggalakkan orang lain supaya berdhuha.

Jika anda sebagai ketua jabatan, sediakan masa 10 minit sebelum memulakan kerja dan mengajak pekerja bawahan anda melakukan solat sunat Dhuha.

Jika anda seorang pengacara Radio atau Televisyen, selitkan manfaat dan kelebihan Dhuha didalam percakapan anda. Jika anda seorang pemimpin, nasihatilah dan berikan motivasi tentang kelebihan berdhuha kepada rakyat anda. Jika anda guru atau pensyarah, sediakan waktu untuk mengajak pelajar –pelajar anda berdhuha disetiap pagi. Namun, jangan hanya menyuruh, ceritakan juga kepada mereka kelebihan melakukan solat dhuha. Supaya mereka lagi bermotivasi.

Setiap di antara anda mampu membayar hutang tersebut jika anda berterusan menyeru dan memotivasikan akan orang disekeliling anda tentang kelebihan solat sunat dhuha.
Oleh kerana penulis juga merasakan bahawa diri penulis juga memnpunyai banyak hutang dhuha, maka penulis rasa penting untuk berkongsi akan konsep ini.

Moga moga jika antara kalian mengamalkan juga menyebarkan kepada orang ramai, harapnya akan terlunasi juga hutang dhuha.

Semoga amalan kita diterima sebagai amalan soleh.

Jom kita sebarkan kerana Allah...

In shaa Allah...


KATA-KATA HIKMAH

Winter Aid For Syria 2017

Assalamualaikum . . Mohon bantuan dipanjangkan post nie utk membantu umat Islam di Syria . . detail boleh tgk di FB  TELEKUNG PROJECT...